Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
DAERAHPENDIDIKANUncategorized

Buku Trilogi ‘Kyai Hendra: Pesantren, Tarekat dan Nahdlatul Ulama’ Diluncurkan

18
×

Buku Trilogi ‘Kyai Hendra: Pesantren, Tarekat dan Nahdlatul Ulama’ Diluncurkan

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

 

PALEMBANG, (B1) – Buku Trilogi Pengabdian KH Hendra Zainuddin Al-Qodiri yang berjudul “Kyai Hendra: Pesantren, Tarekat dan Nahdlatul Ulama” resmi dilauncing Rabu (1/5/24) di Ponpes Aulia Cendekia Palembang. Hadir secara langsung penulis buku, Abdul Malik Syafei MH dan para penggiat literasi di Kota Palembang.

Example 300x600

“Alhamdulillah, buku yang saya sebut trilogi pengabdian sang Kyai ini dapat diluncurkan dan semoga dapat menginspirasi,” ucap Malik, saat launcing.

Dikatakan, buku setebal 384 halaman terbitan Arruz Media Yogjakarta ini, terdiri dari tiga bagian. Pertama tentang Kyai Hendra dan Pesantren. Menjelaskan perjalanannya dari awal tertarik masuk pesantren, belajar, mengabdi sampai mendirikan pesantren.

Bagian kedua tentang tarekat, secara spesifik menjelaskan tentang Tarekat Qodiriyah wa Naqsabandiyah (TQN) di Palembang dan bergulatannya sebagaik ikhwan tarekat dan menjadi mursyid.

Selanjutnya tentang sejarah Nahdlatul Ulama di kota Palembang. Menerangkan awal berdiri, pengurus dari periode ke periode sampai sekarang.

“Dalam penerbitan, tentang Kyai Hendra dan pesantren adalah yang terbaru. Sementara tentang Tarekat dan sejarah NU Palembang sudah cetak lebih dulu. Tapi kini digabung menjadi satu dalam penerbit sama, yakni Artiz Media,” ungkapnya.

Masih dijelaskan Malik, secara singkat buku ini adalah gambaran Kyai Hendra. Dimana pesantren adalah simbol mencari dan mengamalkan ilmu, kemudian tarekat adalah pengamalan hablum minallah dan NU yang kini ia sebagai ketua PCNU Palembang adalah interaksi sosial hablum minnas.

“Jadi ketika kita melihat sosok kyai (Hendra, red) maka tiga inilah, ya Pesantren, Tarekat dan NU. Atau mudahnya trilogi pengabdian sang kyai,” sebutnya.

Sementara itu, Kyai Hendra dalam pengantarnya menyampaikan penghargaan yang tulus kepada penulis, almarhum M Tuwah dan Abdul Malik Syafei, yang dengan penuh kesabaran dan ketelitian merangkai kata demi kata, menggambarkan perjalanan hidup kami sebagai santri, pengabdi, dan pendiri pesantren.

“Dari awal, niat kami menyusun buku ini adalah agar cerita hidup ini tidak hilang begitu saja dan dapat menjadi cerita bagi anak cucu, santri, dan alumni pesantren. Kami berharap kisah ini dapat menjadi sumber inspirasi bagi siapa saja yang akan atau sedang berjuang dalam merintis dan mengabdikan diri di dunia pendidikan,” tukasnya.

Dalam kesempatan tersebut, dibagikan juga buku secara gratis. Bagi jamaah, kader NU dan Ikhwan Tarekat yang menginginkan buku bisa langsung datang ke pesantren Aulia Cendekia. (les).

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *